Renungan Harian, Selasa, 14 April 2020

/ April 13, 2020


Hari Selasa dalam Oktaf Paskah

Iman lebih dari persetujuan akal budi untuk kebenaran. Iman itu sesuatu yang hidup (Mother Angelica)

Antifon Pembuka (Bdk. Sir 15:3-4)

Kebijaksanaan dianugerahkan kepada kita laksana air untuk diminum. Kebijaksanaan Tuhan berakar dalam hati kita, dan membahagiakan kita selama-lamanya. Alleluya.


Selama Oktaf Paskah ada Madah Kemuliaan.

 
Doa Pembuka

Allah Bapa Pencipta dan Penyelamat, Engkau telah memulihkan kami dengan perayaan Paskah. Bimbinglah kami dengan rahmat-Mu agar kami memperoleh kebebasan sempurna, sehingga dapat bergembira di dunia dan bersukacita di surga. Dengan pengantaraan Yesus Kristus, Putra-Mu, Tuhan kami, yang bersama dengan Dikau dalam persatuan Roh Kudus hidup dan berkuasa, Allah, sepanjang segala masa. Amin.

Bacaan dari Kisah Para Rasul (2:36-41)

“Bertobatlah dan hendaklah kamu masing-masing dirimu dibaptis dalam nama Yesus.”

     
Pada hari Pentakosta, berkatalah Petrus kepada orang-orang Yahudi, “Seluruh kaum Israel harus tahu dengan pasti, bahwa Allah telah membuat Yesus, yang kamu salibkan itu, menjadi Tuhan dan Kristus.” Ketika mendengar hal itu, hati mereka sangat terharu, lalu mereka bertanya kepada Petrus dan rasul-rasul yang lain, “Apakah yang harus kami perbuat, saudara-saudara?” Jawab Petrus kepada mereka, “Bertobatlah, dan hendaklah kamu masing-masing memberi dirimu dibaptis dalam nama Yesus Kristus untuk pengampunan dosamu; maka kamu akan menerima karunia Roh Kudus. Sebab bagi kamulah janji itu, bagi anak-anakmu dan bagi semua orang yang masih jauh, yaitu sebanyak yang akan dipanggil oleh Tuhan Allah kita.” Dan dengan banyak perkataan lain lagi Petrus memberi suatu kesaksian yang sungguh-sungguh, dan ia mengecam dan menasihati mereka, katanya, “Berilah dirimu diselamatkan dari angkatan yang jahat ini.” Orang-orang yang menerima perkataannya itu memberi diri dibaptis dan pada hari itu jumlah mereka bertambah kira-kira tiga ribu jiwa.
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Mazmur Tanggapan, do = es, 2/4, PS 852
Ref. Sabda-Mu adalah kebenaran, hukum-Mu kebebasan.
atau Bumi penuh dengan kasih setia-Mu.
Ayat. (Mzm 33:4-5.18-19.20.22)
1. Firman Tuhan itu benar, segala sesuatu dikerjakan-Nya dengan kesetiaan. Ia senang pada keadilan dan hukum; bumi penuh dengan kasih setia-Nya.
2. Sungguh, mata Tuhan tertuju kepada mereka yang takwa, kepada mereka yang berharap akan kasih setia-Nya; Ia hendak melepaskan jiwa mereka dari maut dan memelihara hidup mereka pada masa kelaparan.
3. Jiwa kita menanti-nantikan Tuhan, Dialah penolong dan perisai kita. Kasih setia-Mu, ya Tuhan, kiranya menyertai kami, seperti kami berharap kepada-Mu.

Bait Pengantar Injil, do = d, PS 959
Ref. Alleluya, alleluya, alleluya
Ayat. (Mzm 118:24)
Inilah hari yang dijadikan Tuhan, marilah kita bersorak-sorai dan bersukacita karenanya. 
      
Inilah Injil Yesus Kristus menurut Yohanes (20:11-18)

“Aku telah melihat Tuhan, dan Dialah yang mengatakan hal-hal itu kepadaku.”

Setelah makam Yesus kedapatan kosong, maka Maria Magdalena, berdiri dekat kubur dan menangis. Sambil menangis ia menjenguk ke dalam kubur itu, dan tampaklah olehnya dua orang malaikat berpakaian putih, yang seorang duduk di sebelah kepala dan yang lain di sebelah kaki di tempat mayat Yesus terbaring. Kata malaikat-malaikat itu kepadanya, “Ibu, mengapa engkau menangis?” Jawab Maria kepada mereka, “Tuhanku telah diambil orang, dan aku tidak tahu di mana Ia diletakkan.” Sesudah berkata demikian ia menoleh ke belakang, dan melihat Yesus berdiri di situ, tetapi ia tidak tahu, bahwa itu adalah Yesus. Kata Yesus kepadanya, “Ibu, mengapa engkau menangis? Siapakah yang engkau cari?” Maria menyangka bahwa orang itu adalah penunggu taman. Maka ia berkata kepada-Nya, “Tuan, jikalau Tuan yang mengambil Dia, katakanlah kepadaku, di mana Tuan meletakkan Dia, supaya aku dapat mengambil-Nya.” Kata Yesus kepada-Nya, “Maria!” Maria berpaling dan berkata kepada-Nya dalam bahasa Ibrani, “Rabuni!” artinya Guru. Kata Yesus kepadanya, “Janganlah engkau memegang Aku, sebab Aku belum pergi kepada Bapa. Tetapi pergilah kepada saudara-saudara-Ku dan katakanlah kepada mereka, bahwa sekarang Aku akan pergi kepada Bapa-Ku dan Bapamu, kepada Allahku dan Allahmu.” Maria Magdalena pergi dan berkata kepada murid-murid, “Aku telah melihat Tuhan!” dan juga bahwa Tuhanlah yang mengatakan hal-hal itu kepadanya.
Berbahagialah orang yang mendengarkan sabda Tuhan dan tekun melaksanakannya.
U. Sabda-Mu adalah jalan, kebenaran, dan hidup kami.

Renungan

    
Dalam Injil hari ini, kita melihat Maria Magdalena menangis tersedu-sedu di kuburan Yesus yang kosong. Dia membungkuk, pada dasarnya terengah-engah saat dia menangis. Dia mungkin menangis seperti ini sejak Jumat Agung ketika Yesus dituntun ke Golgota. Air matanya pada Penyaliban, kesedihannya pada kematian-Nya, membutakannya dengan apa yang terjadi di sekitarnya. Dua malaikat berbaju putih duduk di sana di makam Yesus, sesuatu yang seharusnya mengejutkannya karena penampilan malaikat selalu mengejutkan, tetapi kecemerlangan mereka yang mempesona tidak bisa menembus kedalaman kegelapannya. “Wanita, mengapa kamu menangis?” Tanya mereka, mungkin dengan nada yang jauh melebihi rasa ingin tahu atau keingintahuan mencari fakta, tetapi dengan senyum penuh sukacita yang menyarankan, “Ibu, mengapa engkau menangis?” Tapi dia hanya berkata, “Mereka telah mengambil Tuhanku, dan aku tidak tahu di mana mereka meletakkan-Nya.” Dia mencintai Tuhan Yesus dan tidak tahan untuk berpisah dari-Nya. Maria Magdalena pikir seseorang telah mengambil tubuh-Nya dan, meskipun Maria Magdalena pikir Dia sudah mati, dia setidaknya ingin berada di sana di tubuh-Nya dengan kesalehan yang sering kita lihat di pemakaman di mana orang yang dicintai secara teratur hadir. Penggenapan janji Yesus untuk bangkit pada hari ketiga belum ditembus. Dia mungkin terlalu banyak bersedih sehingga terlalu menyakitkan baginya untuk memikirkan apa yang dikatakan Yesus sebelumnya. Kemudian, dalam salah satu adegan paling menyentuh dalam Injil, Yesus sendiri mendatanginya dalam Tubuh Bangkit-Nya, dan menanyakan pertanyaan yang sama kepadanya, mungkin sekali lagi dengan nada yang seharusnya menyarankan bahwa air terjun mengalir di pipinya, betapapun menyentuh. , tidak berhubungan dengan kenyataan! “Ibu, mengapa engkau menangis?” Tanya-Nya. “Untuk siapa kamu mencari?” Dia berbalik dan melihat Yesus di sana, tetapi mata maupun telinganya tidak mengenali-Nya. Maria Magdalena pikir Dia adalah orang asing dan menebak bahwa Dia adalah seorang tukang kebun yang karena alasan tertentu akan memiliki alasan untuk memindahkan mayat Yesus. “Tuan, jikalau Tuan yang mengambil Dia, katakanlah kepadaku, di mana Tuan meletakkan Dia, supaya aku dapat mengambil-Nya.” Yesus menembus kesedihannya dengan memanggil namanya, “Maria!,” katanya. Dia mungkin mengatakannya dengan nada yang dikenalinya dengan baik. Yang berbicara bukanlah orang asing, tetapi Gembala Baik yang memanggil semua dombanya dengan nama. Dia berbalik, memanggilnya “Rabbouni,” (Rabi, Tuan atau Guru), dan kemudian mulai memegang kakinya dengan kekuatan sedemikian rupa sehingga dia tidak akan pernah kehilangan Yesus lagi.

Kita semua memiliki pelukan yang penuh emosi ketika orang tidak pernah ingin melepaskan kita. Yesus harus berkata kepadanya,  “Janganlah engkau memegang Aku, sebab Aku belum pergi kepada Bapa. Tetapi pergilah kepada saudara-saudara-Ku dan katakanlah kepada mereka, bahwa sekarang Aku akan pergi kepada Bapa-Ku dan Bapamu, kepada Allahku dan Allahmu.” Ada begitu banyak pelajaran di sini untuk kita! Sering kali, kita juga sangat sedih dengan kemunduran, rasa sakit, penderitaan dalam diri kita dan orang lain, dan bahkan kematian, bahwa kita menangis di dalam dan bahkan di luar.

Kita dapat melupakan dalam semua ini bahwa Yesus Kristus telah menang atas segalanya, bahkan memberi makna penebusan penderitaan kepada kita. Kita bisa lupa bahwa Dia ada di dalam diri kita dengan cara yang jauh lebih kuat daripada dia ada di pihak Maria di Taman. Dia tidak bisa berpegangan pada-Nya karena dia belum naik, tetapi setelah kenaikan-Nya, Yesus hadir di dalam Sakramen, terutama Ekaristi, untuk memegang kita dari dalam. Dia memanggil kita dengan nama. Dia mengirimkan malaikat atau rasul lain kepada kita, dan sering berusaha meminta kita dalam doa, “Mengapa kamu menangis?”, Karena Yesus ingin kita mengintegrasikan pengalaman-pengalaman sedih itu dengan kenyataan kebangkitan-Nya. Yesus mengajar kita dalam ucapan Bahagia, “Berbahagialah orang yang berdukacita, karena mereka akan dihibur,” dan kehadiran Yesus yang bangkit bersama kita adalah penghiburan terbesar dari semuanya! Dia ingin kita, seperti Maria, mencari-Nya, mencari Dia, lapar di hadapan-Nya dan Yesus tidak pernah membiarkan kerinduan itu sia-sia. Yesus memanggil kita secara individu dengan nama dan mengirimkan kita pada sebuah misi untuk memberi tahu orang lain tentang Dia. Kita masing-masing dipanggil untuk mengatakan, “Aku telah melihat Tuhan!” “Aku telah mendengar Tuhan!” “Aku telah bertemu Tuhan!” “Aku telah diubah oleh Tuhan!” Ini semua adalah realitas yang harus terjadi pada kita pada Misa Kudus dan setelah Misa! Seringkali kita berpegang pada kesedihan kita atau berusaha untuk berpegang teguh pada Tuhan dengan cara kita sendiri, sementara Yesus ingin mengubah kita untuk menjadi duta besar Kabar Baik-Nya dan kenyataan dari hidup-Nya yang bangkit. Dia terus-menerus mengutus kita ke misi, membantu kita untuk tumbuh, berusaha memanggil orang lain dengan nama untuk datang menemui Yesus yang Bangkit dan membiarkan Dia mengubah mereka.

 

Doa Komuni Spiritual

Yesusku, aku percaya,
Engkau sungguh hadir dalam Sakramen Mahakudus.
Aku mencintai-Mu lebih dari segalanya,
dan aku merindukan kehadiran-Mu dalam jiwaku.
Karena sekarang aku tak dapat menyambut-Mu dalam Sakramen Ekaristi,
datanglah sekurang-kurangnya secara rohani ke dalam hatiku.
Seolah-olah Engkau telah datang,
Aku memeluk-Mu dan mempersatukan diriku sepenuhnya kepada-Mu;
jangan biarkan aku terpisah daripada-Mu. Amin.

Doa Mohon Pertolongan Bunda Maria Untuk Perlindungan Dari Virus Covid 19

O Maria, engkau terus bersinar sepanjang perjalanan kami sebagai tanda keselamatan dan harapan. Kami mempercayakan diri kami kepadamu sebagai Kesehatan Orang Sakit, yang di Kayu Salib dekat dengan rasa sakit Yesus, menjaga imanmu tetap teguh.
Engkau keselamatan orang-orang Romawi, tahu apa yang kami butuhkan, dan kami percaya bahwa Anda akan memenuhi kebutuhan itu sehingga, seperti di Kana, di Galilea, sukacita dan perayaan dapat kembali setelah masa pencobaan ini.
Tolong kami, Bunda Cinta Ilahi, untuk menyesuaikan diri dengan kehendak Bapa dan untuk melakukan apa yang Yesus katakan kepada kami.
Dia yang menanggung penderitaan kita atas diri-Nya sendiri, dan memikul kesengsaraan kami untuk membawa kami, melalui Salib, menuju sukacita tentang Kebangkitan.
Kami mencari perlindungan di bawah perlindunganmu, O Bunda Suci Allah. Jangan meremehkan permohonan kami, kami yang diuji dan bebaskan kami dari setiap bahaya, hai Perawan yang mulia dan diberkati. Amin

Doa Penutup

Yesus Tuhan dan junjunganku, mampukan aku selalu percaya pada kekuatan Sabda-Mu dan berlanjut pada tindakanku. Mulai hari ini saya tidak akan menuntut tanda dari-Mu, Tuhan. Karena setiap saat Engkau telah menunjukkan keajaiban dan Penyelenggaraan Ilahi kasih-Mu. Amin.

 

 

Share this Post